Jakarta (ANTARA) – Seorang awak kapal Indonesia bernama Surya Hidayat Pratama telah tiba dengan selamat di Jakarta setelah dibebaskan dari penahanan kelompok Houthi di Yaman selama 111 hari.

Surya, yang merupakan chief officer yang bekerja di kapal Rwabee berbendera Persatuan Emirat Arab (PEA), tiba di ​Jakarta pada Senin (25/4), menurut keterangan Kementerian Luar Negeri.

Sebelumnya, pada 3 Januari 2022 kapal Rwabee beserta seluruh awak kapal ditahan kelompok Houthi saat berlayar di perairan Al Hudaidah Yaman.

Selama masa penahanan, kata Kemenlu RI, pihaknya beserta KBRI Muscat, KBRI Riyadh, dan KBRI Abu Dhabi mengupayakan pembebasan Surya melalui komunikasi dengan berbagai pihak.

Kemenlu RI juga terus berkomunikasi dengan keluarga Surya di Makassar.

Selama masa penahanan oleh kelompok Houthi, Surya disebutkan telah beberapa kali berkomunikasi melalui telepon dengan keluarganya.

Pada 24 April 2022, berkat upaya yang dilakukan oleh berbagai pihak, Surya dapat dibebaskan dari penahanan Houthi dan kemudian diterbangkan dari Sana’a ke Muscat melalui pertolongan yang diberikan oleh Pemerintah Oman.

Kemudian, kata Kemenlu, pihak KBRI Muscat melakukan pendampingan pemulangan Surya ke Indonesia hingga pria itu tiba dengan selamat di tanah air pada 25 April.

Surya selanjutnya akan dipulangkan ke daerah asalnya di kota Makassar, Sulawesi Selatan.

Kementerian Luar Negeri RI menyampaikan apresiasi kepada Pemerintah Oman dan seluruh pihak yang turut serta membantu proses pembebasan dan pemulangan awak kapal Indonesia itu ke tanah air.

Baca juga: Kemlu: WNI yang disandera Houthi di Yaman dalam kondisi sehat

Baca juga: Tiga WNI korban sandera kelompok Abu Sayyaf berhasil diselamatkan

 

Indonesia rilis aturan internasional untuk awak kapal



Pewarta: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2022



Sumber Link : Antara News