TRIBUNNEWS.COM – Tentara Ukraina masih bertahan di Mariupol, meskipun Vladimir Putin mengklaim kemenangan dan mengatakan bahwa Rusia telah “memerdekakan” kota itu.

Dilansir Independent, selama hampir 2 bulan pertempuran sengit di kota yang terkepung itu, pasukan Ukraina masih bersembunyi di pabrik baja Azovstal yang terletak di tenggara pelabuhan.

Sekitar 1.000 warga sipil juga diperkirakan berada di sana, mencari perlindungan di jaringan terowongan bawah tanahnya.

Dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Kamis (21/4/2022), presiden Rusia memerintahkan menteri pertahanannya, Sergei Shoigu untuk hanya memblokade pabrik itu dan bukan menyerbunya.

“Blokir kawasan industri ini sehingga lalat tidak bisa melewatinya,” kata Putin.

Ia juga memuji kerja Shoigu atas apa yang dia sebut sebagai operasi yang sukses untuk “membebaskan” kota.

“Tidak perlu masuk ke katakombe dan merangkak di bawah tanah melalui fasilitas industri itu,” kata Putin.

Baca juga: Rusia Akhirnya Akui Kapal Perang Moskva Tenggelam, 1 Prajurit Tewas dan Puluhan Lainnya Hilang

Baca juga: POPULER Internasional: Rusia Blokade Pabrik Baja Mariupol | Ulang Tahun ke-96 Ratu Elizabeth

Video handout yang diambil dari rekaman yang dirilis oleh Dewan Kota Mariupol pada 19 April 2022 menunjukkan awan asap mengepul di atas pabrik baja Azovstal dan gerbang galangan kapal Azov yang hancur, saat Rusia melanjutkan upayanya untuk merebut kota pelabuhan Mariupol yang terkepung.
Video handout yang diambil dari rekaman yang dirilis oleh Dewan Kota Mariupol pada 19 April 2022 menunjukkan awan asap mengepul di atas pabrik baja Azovstal dan gerbang galangan kapal Azov yang hancur, saat Rusia melanjutkan upayanya untuk merebut kota pelabuhan Mariupol yang terkepung. (Handout / Mariupol City Council / AFP)

Namun, orang-orang Ukraina di lapangan menolak deklarasi kemenangan Putin.





Sumber Link : Tribunnews